Kaburnya Buron Interpol di Pulau Dewata Masih Sisakan Tanda Tanya

-

Jakarta

Kaburnya buron Interpol, Andrew Ayer alias Andrei Kovalenka, masih menyisakan tanda tanya. Upaya pencarian terus dilakukan setelah Andrei Kovalenka 11 hari melarikan diri.

Andrei Kovalenka awalnya kabur saat dirinya hendak dipindahkan ke rumah detensi. Andrew sebelumnya telah menjalani hukuman pidana di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II-A Kerobokan. Setelah masa hukuman pidana berakhir, dia diserahkan ke Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Ngurah Rai pada 3 Februari 2021 untuk dikenai tindakan administrasi keimigrasian pendeportasian dan pengusulan cekal.

Pada 11 Februari, Andrew pun dipindahkan dari Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Ngurah Rai ke Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Denpasar pada 2 Februari lalu. Pemindahan dilakukan karena adanya keterbatasan ruang detensi.

Saat proses administrasi pemindahan guna memperoleh keterangan, mendata, dan menyiapkan surat penyerahan untuk diambil oleh Interpol, Andrew mengaku dijenguk oleh istrinya sekitar pukul 13.30 Wita. Andrew beralasan mau mengambil makanan.

“Nah pas kita pindahkan itu kita kan mau ambil sidik jarinya, pada saat mau ambil sidik jarinya itu lah dia duduk di pojok, petugasnya duduk di belakang meja, tiba-tiba dia ngomong ‘izin pak istri saya bawa makanan di luar’ tanpa di jawab oleh petugas imigrasi dia sudah menuju keluar,” kata Pejabat humas Kantor Imigrasi Kelas I TPI Ngurah Rai Putu Sudana, saat dihubungi, Minggu (14/2/2021).

Putu mengatakan saat itu petugas tidak sempat menjawab permohonan tersebut karena Andrew sudah berjalan ke luar. Kemudian, Andrew berjalan dengan santai ke arah luar.

Setelah beberapa saat tak kunjung kembali, petugas kemudian mencarinya. Diketahui Andrew sudah tidak ada dan berlari ke luar, dalam CCTV yang terekam di depan ruangan, Andrew langsung berlari saat ke luar ruangan.

“Petugas imigrasinya mau di belakangnya itu karena terhalang meja, kan mejanya panjang, dia tidak secepat itu bergeraknya, dia keluar dari pintu itu seolah-olah seperti biasa seperti mau keluar mau lihat istri, tapi sampai di luar itu dia baru lari. Setelah menyelinap lewat tembok sedikit langsung dia lari,” ungkap Putu.

Putu mengatakan, saat kejadian, terdapat 3 petugas imigrasi di ruangan, 2 di antaranya bertugas mengawal Andrew. Sewaktu di ruangan, Andrew juga tidak diborgol.

“Sewaktu keluar dipikir sama kawan itu nyari makanan di luar, di balik tembok itu padahal dia sudah lari. Karena dia kan bukan lari (saat di ruangan berjalan) oleh petugas di lihat. Setelah itu memang di buntuti kemudian baru dicari,” kata Putu.

Share this article

Recent posts

Bupati Tapteng Bangun Kembali 2 Rumah Warga Manduamas yang Terbakar

Bupati Tapanuli Tengah (Tapteng), Bakhtiar Ahmad Sibarani mendapat laporan 2 unit rumah warganya terkena musibah kebakaran. Bakhtiar pun segera melakukan tindakan cepat untuk membantu dan membangun kembali dua rumah warganya yang mengalami kebakaran di Desa Manduamas Lama, Kecamatan Manduamas, Tapteng.

Azis Syamsuddin Bungkam Setelah Ditahan KPK

KPK resmi menetapkan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin sebagai tersangka dalam kasus suap penanganan perkara dana alokasi khusus (DAK) di Lampung Tengah. Azis bungkam setelah ditahan oleh KPK. Pantauan detikcom pada pukul 01.03 WIB, Sabtu (25/9/2021), Azis keluar dari gedung KPK, Jakarta Selatan, tanpa memberikan sepatah kata pun. Dengan tangan terborgol dan berompi tahanan…

Puan Wanti-wanti Pemerintah soal Lonjakan Corona di Libur Akhir Tahun

Ketua DPR RI, Puan Maharani mengingatkan pemerintah terkait potensi terjadinya kembali lonjakan Corona (COVID-19) saat libur akhir tahun. Puan meminta agar pemerintah mempercepat vaksinasi COVID-19 khususnya di wilayah dengan mobilitas tertinggi.

Nadiem Tegaskan Akan Basmi Tiga Hal dalam Sistem Pendidikan Nasional

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim menegaskan bahwa pihaknya akan membasmi tiga hal dalam sistem pendidikan nasional. Ketiganya yakni intoleransi, perundungan, dan kekerasan seksual.

Kebakaran di Toko Swalayan Cilandak Jaksel Padam, Tidak Ada Korban

Petugas dari Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) DKI Jakarta telah berhasil memadamkan kebakaran di toko swalayan Cahaya, Jl Cilandak KKO, Jakarta Selatan. Sebanyak 27 unit pemadam kebakaran dikerahkan ke lokasi.

Popular categories

Recent comments