Lantik Anggota PAW, Ketua MPR Ingatkan Pentingnya Haluan Negara

-

Jakarta

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) melantik anggota MPR RI Pergantian Antar Waktu (PAW) Bimantoro Wiyono. Dalam pelantikan tersebut, Bamsoet mengingatkan gagasan Pokok-Pokok Haluan Negara (PPHN), sebagaimana direkomendasikan MPR RI 2014-2019, perlu diwujudkan pada masa jabatan MPR RI 2019-2024.

“Keberadaan PPHN juga untuk memastikan adanya pedoman/arah yang jelas dalam perencanaan, penyusunan, pengambilan keputusan, pelaksanaan, dan evaluasi pembangunan nasional di segala bidang kehidupan. Baik di bidang politik, ekonomi, sosial, budaya, maupun mental dan spiritual,” ujar Bamsoet dalam keterangannya, Senin (18/1/2021).

“Sehingga menjamin sinergitas, integrasi, dan keberlanjutan pembangunan pusat dan daerah yang tidak bergantung pada momen elektoral,” imbuhnya.

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan tekad mewujudkan gagasan menghadirkan PPHN sangat penting, mengingat pada tahun 2024 bangsa Indonesia akan menyelenggarakan Pemilihan Umum dan Pemilihan Kepala Daerah Serentak. Dengan adanya PPHN, maka calon yang akan mengikuti Pemilihan Umum dan Pemilihan Kepala Daerah Serentak akan menyusun visi, misi, dan program pembangunan sesuai dengan PPHN.

“Pemilihan secara langsung memberikan keleluasaan bagi calon Presiden dan calon Wakil Presiden untuk menyampaikan visi, misi, dan program pembangunan pada saat berkampanye. Keleluasaan tersebut berpotensi menimbulkan ketidaksinambungan pembangunan dari satu masa jabatan Presiden dan Wakil Presiden ke masa jabatan Presiden dan Wakil Presiden berikutnya,” jelas Bamsoet.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menambahkan demikian pula dalam Pemilihan Kepala Daerah secara langsung memberikan keleluasaan bagi calon Kepala Daerah dan calon Wakil Kepala Daerah untuk menyampaikan visi, misi, dan program pembangunan pada saat berkampanye. Keleluasaan tersebut berpotensi menimbulkan tidak hanya ketidaksinambungan dari satu masa jabatan ke masa jabatan berikutnya.

“Desentralisasi dan penguatan otonomi daerah berpotensi mengakibatkan perencanaan pembangunan daerah tidak sinergi antara pusat dan daerah, dan antara satu daerah dengan daerah lainnya,” jelas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menerangkan jika situasi ini dibiarkan terus berlanjut, apalagi Indonesia menghadapi Pemilihan Umum Presiden dan Legislatif, serta Pemilihan Kepala Daerah Serentak 2024 maka yang terjadi bukan hanya inefisiensi anggaran dan sumber daya pembangunan nasional lainnya. Tetapi yang lebih krusial adalah berpotensi melahirkan disintegrasi bangsa.

“Yang pada akhirnya justru akan mengancam bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Karenanya, kehadiran PPHN sangat diperlukan sebagai pengikat pola pembangunan dari pusat hingga daerah, dari satu periode pemerintahan ke periode pemerintahan penggantinya,” pungkasnya.

(ncm/ega)

Share this article

Recent posts

Kasino Online – Menetak Bukanlah Strategi Kelebihan

Game kasual merupakan kategori populer pada hal game online. Game-game ini dimaksudkan untuk dimainkan dengan cepat dan dapat di-remaster kapan saja. ...

Nikmati mesin slot on line. Cara Memanfaatkan Putaran Gratis Anda!

Pernahkah Anda berpikir buat berjudi online pada mesin slot? Warita baiknya adalah Anda dapat memainkan perangkat slot online di banyak situs. Teknologi...

Memperoleh Game Slot Online Gratis

Slot online adalah permainan menyenangkan yang bisa dimainkan di mana saja di dunia. Permainan slot biasa sebagai slot virtual atau online....

Ini adalah beberapa tilikan untuk meningkatkan sistem menang di alat online

Slot online sedang naik patera. Anda sekarang siap memutar gulungan dalam ruang tamu Kamu dan bahkan saat bekerja. Anda bukan perlu melakukan...

Apakah Slot Online Ini?

Kasino slot online sangat serupa dengan yang tradisional, kecuali Anda tidak bertaruh dengan duit sungguhan. Sebagai gantinya, Anda bermain beserta versi virtual...

Popular categories

Recent comments