Libur Imlek, Polda Metro Tingkatkan Patroli Cegah Kerumunan Warga

-

Jakarta

Polda Metro Jaya menegaskan pihaknya bakal melarang adanya kerumunan di perayaan Imlek tahun ini. Polisi menyebut akan melakukan patroli untuk memastikan tidak adanya kerumunan warga.

“Kan ada ketentuan oleh pemerintah daerah, pemerintah menyampaikan ada liburan tetapi diimbau untuk tidak melakukan kegiatan di luar di masa PPKM berskala mikro. Kita lakukan patroli-patroli, kita imbau kalau ada kerumunan dilarang, akan kita lakukan penindakan operasi yustisi juga,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus saat dihubungi, Kamis (11/2/2021).

Yusri menambahkan, pihaknya akan melakukan patroli untuk mengawasi penerapan protokol kesehatan. Dia menambahkan, tiap kegiatan yang berpotensi mengundang kerumunan akan segera dibubarkan.

“Kita lakukan patroli dengan preventif straight, kita lakukan. Kemudian kita lakukan penindakan kalau emang ada pelanggaran protokol kesehatan,” ungkap Yusri.

Selain itu, pengawasan protokol kesehatan di klenteng-klenteng juga akan diperhatikan pihaknya. Dia mengimbau tiap orang mengikuti aturan dari PPKM Mikro perihal kapasitas di tempat ibadah.

“Ya semuanya kan sudah jelas aturan dalam PPKM. Kan ada aturan berapa persen terus sudah diimbau oleh pemerintah daerah tidak akan melakukan kegiatan-kegiatan yang sifatnya kumpul-kumpul. Ini yang kita imbau-imbau semua. Dari gugus tugas juga turun, Bhabinkantibmas, Babinsa menyampaikan semua bersama, mudah-mudahan nggak ada kegiatan lah. Kita patroli semua,” beber Yusri.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berharap kasus aktif COVID-19tidak melonjak di Ibu Kota usai libur tahun baru Imlek. Anies Baswedan meminta warga mengurangi kegiatan bepergian selama libur panjang akhir pekan.

“Beberapa hari ini kita akan ada libur panjang. Kita mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk memanfaatkan libur ini bersama keluarga di rumah. Mengurangi kegiatan bepergian, kecuali ada kebutuhan mendasar dan mendesak,” ujar Anies, kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Rabu (10/2).

Anies berharap, dengan penerapan PPKM Mikro, tingkat kesadaran bisa sampai dengan skala terkecil, yakni hingga tingkat RT. Hal itu disampaikan karena kasus aktif COVID-19 masih terbilang cukup banyak.

“Karena itulah program PPKM tingkat mikro ini diharapkan nantinya bisa membangun kesadaran di tingkat lokal skala kompleks, kampung, RT, RW tentang pentingnya di dalam keluarga untuk menjaga protokol kesehatan,” ujarnya.

(ygs/mea)

Share this article

Recent posts

Video Saat Mustang GT500 Terbakar di Pondok Indah

Mobil sport Mustang V8 terbakar di daerah Pondok Indah, Jakarta Selatan, sore tadi. Api melahap hangus bodi mobil tersebut. Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 17.00 WIB. Kebakaran diduga akibat korsleting listrik.

PPKM Level 4 Berlaku Besok, Kapasitas Angkutan Umum-Taksi Online 50%

Penerapan PPKM level 4 berlaku mulai besok hingga 2 Agustus 2021. Angkutan umum hingga taksi online boleh beroperasi selama PPKM level 4, dengan kapasitas 50 persen. "Transportasi umum, kendaraan umum, angkutan massal, taksi konvensional dan online, dan kendaraan sewa/rental diberlakukan pengaturan kapasitas maksimum 50 persen dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat," kata Menko Kemaritiman dan…

Misteri Perusak Patung Ikon di Sulbar Dirusak Bikin Gempar

Video viral beredar menunjukkan seorang pria bermartil menghancurkan patung di salah satu sudut Polewali Mandar. Misteri masih belum terungkap, kenapa pria itu menghancurkan patung? Dalam salah satu potongan video pendek yang beredar di media sosial, tampak pria bermartil memukul-mukul Patung Tani yang tinggi menjulang. Peristiwa ini ternyata mengambil tempat di Kecamatan Wonomulyo Kabupaten Polewali Mandar,…

Dua Lembaga BPJS Akan Integrasikan Data Layanan Jaminan Sosial

BPJS Kesehatan dan BPJAMSOSTEK akan mengintegrasikan data layanan program jaminan sosial dan jaminan kehilangan pekerjaan (JKP) secara spesifik. Dengan adanya integrasi data tersebut diharapkan akan meningkatkan mutu layanan yang diterima peserta.

Duka Bocah Vino Jadi Yatim Piatu Gegara Corona

Sungguh malang nasib seorang bocah di Kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur, bernama Alviano Dava Raharjo alias Vino. Bocah berusia 10 tahun itu harus kehilangan kedua orang tuanya gara-gara Corona (COVID-19).

Popular categories

Recent comments