Panas Hubungan Jerman-Rusia Usai Pengkritik Putin Diracun hingga Koma

-

Berlin

Hubungan Jerman dan Rusia memanas usai tokoh oposisi Alexei Navalny diduga diracun hingga koma. Pemerintah Jerman akan memberikan sanksi ke Rusia atas insiden ini.

Seperti dilansir AFP, Senin (7/9/2020), pemimpin oposisi Rusia dan juru kampanye antikorupsi, Navalny mendadak sakit dalam penerbangan bulan lalu dan dirawat di rumah sakit Siberia sebelum dievakuasi ke Berlin, Jerman. Keadaan Navalny masih koma.

Pemerintah Jerman mengatakan pekan lalu ada “bukti kuat” bahwa musuh utama Presiden Rusia Vladimir Putin itu telah diracuni oleh agen saraf era Uni Soviet, Novichok.

Jerman, yang memegang jabatan presiden bergilir Uni Eropa, akan membahas kemungkinan sanksi terhadap Rusia jika Kremlin tidak memberikan penjelasan “dalam beberapa hari mendatang”. Hal ini disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas pada Minggu (6/9) waktu setempat.

“Kami memiliki harapan tinggi dari pemerintah Rusia untuk menyelesaikan kejahatan serius ini,” kata Maas kepada harian Jerman Bild.

“Jika pemerintah tidak ada hubungannya dengan serangan itu, maka itu adalah kepentingannya sendiri untuk mendukung ini dengan fakta.”

Jika tidak, Jerman akan dipaksa untuk “membahas tanggapan dengan sekutu kami,” kata Maas. Sanksi apa pun yang diputuskan harus “ditargetkan”, tambahnya.

Para pemimpin Barat dan banyak orang Rusia telah menyatakan kengeriannya atas apa yang dikatakan sekutu Navalny sebagai penggunaan senjata kimia pertama yang diketahui terhadap pemimpin oposisi terkemuka di wilayah Rusia.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab pada Minggu (6/9) mengatakan bahwa Rusia memiliki “serangkaian pertanyaan yang sangat serius untuk dijawab” dan “jelas” mengenai kritikus Kremlin yang diracuni Novichok.

Share this article

Recent posts

AS Janji Bela Filipina dalam Konflik, China Berang

Kedutaan Besar China di Filipina melontarkan kecaman terhadap AS setelah negara itu berjanji membela Filipina jika diserang dalam sengketa Laut China Selatan.

Ada Kasus Corona di Bandara Shanghai, Puluhan Ribu Staf Dites Massal

Puluhan ribu staf di bandara Shanghai, China, menjalani tes virus Corona (COVID-19) secara massal setelah terdeteksi wabah kecil di kalangan pegawainya.

Rentetan Serangan Roket di Afghanistan di Tengah Perundingan Damai

Rentetan serangan roket menghantam wilayah Kabul bagian tengah di Afghanistan. Serangan dilancarkan ketika perundingan damai sedang dalam proses.

Kembali Cetak Rekor Tertinggi, AS Catat 195 Ribu Kasus Corona Sehari

AS mencatat lebih dari 195 ribu kasus virus Corona (COVID-19) dalam 24 jam terakhir. Angka ini mencetak rekor baru untuk lonjakan kasus tertinggi dalam sehari.

Coba Bocorkan Rahasia Militer ke CIA, Pria Rusia Dibui 13 Tahun

Pengadilan Rusia menjatuhi vonis 13 tahun penjara terhadap seorang warganya yang berupaya membocorkan rahasia militer kepada CIA.

Popular categories

Recent comments