Babak Baru Pengkritik Putin Tewas Diracun Agen Saraf Kimia

-

Berlin

Kasus keracunan yang menimpa pemimpin oposisi Alexei Navalny memasuki babak baru. Kremlin menyatakan Rusia siap bekerja sama secara penuh dengan Jerman terkait kasus ini.

Pernyataan ini disampaikan Kremlin usai pemerintah Jerman mengonfirmasi bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Secara umum, kami mengonfirmasi bahwa kami siap dan memiliki kepentingan dalam kerja sama penuh dan pertukaran data atas topik ini dengan Jerman,” ucap juru bicara Kremlin atau Kantor Kepresidenan Rusia, Dmitry Peskov, kepada wartawan setempat, seperti dikutip RIA Novosti dan dilansir AFP, Kamis (3/9/2020).

Namun Peskov mengeluh bahwa Rusia belum mendapat jawaban dari Jerman atas permintaan berbagi temuan dengan dokter-dokter Jerman soal kondisi Navalny.

Dia bersikeras menyatakan bahwa sebelum Navalny dievakuasi ke Berlin, Jerman pada 22 Agustus lalu, tim dokter Rusia tidak menemukan jejak racun dalam tubuhnya. Peskov merujuk pada pernyataan awal dokter-dokter yang merawat Navalny di Siberia.

“Sebelum pria yang sakit itu dibawa ke Berlin, seluruh rangkaian tes dilakukan di negara kami sesuai standar internasional, tidak ada jejak racun yang terdeteksi,” sebutnya, tanpa menyebut nama Navalny.

Sementara itu, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengecam Jerman karena tidak memberikan bukti yang mendukung pernyataan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Kami mendesak mitra kami untuk menawarkan kerja sama penuh dan pertukaran informasi,” tegas juru bicara tersebut. Dia mengkritik pengumuman dari Jerman sebagai ‘pengumuman publik yang keras tanpa menyajikan fakta sama sekali’.

Sebelumnya, Pemerintah Jerman dalam pengumuman pada Rabu (2/9) waktu setempat menyatakan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok. Hal itu mendorong Kanselir Jerman, Angela Merkel, untuk menuntut jawaban dari Kremlin.

“Jelas bahwa Alexei Navalny merupakan korban tindak kejahatan,” sebut Merkel dalam pernyataannya. “Dia sengaja dibungkam dan saya mengecam ini sekeras mungkin, atas nama pemerintah Jerman,” tegasnya.

Sebagaimana dilansir DW, Kamis (3/9) Merkel mengatakan tes toksikologi membuktikan secara meyakinkan bahwa pengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin itu telah diracuni dengan Novicho.

Share this article

Recent posts

Bupati Apresiasi Bantuan Pertamina untuk Korban Longsor Sumedang

Pascabencana tanah longsor yang melanda Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat pada Sabtu (9/1) lalu, PT Pertamina (Persero) kembali memberikan bantuan sembako dan logistik lainnya yang akan dikelola Tim Gabungan Penanggulangan Bencana Kabupaten Sumedang.

Sapa yang Kehilangan Uang Bermain Lotre?

Apakah Anda percaya kalau pemenang lotere seluruhnya kaya atau hanya ada sedikit pemenang? Jika Anda tidak berpikir demikian, informasi berikut dapat merapikan...

Memengaruhi Dengan Cacing – Teknik Memancing Cacing palolo Hidup Sungai Menggelitik

Faktanya, sekitar 15 juta orang Kanada memainkan game tersebut secara rutin. Tetapi, kali ini saya akan sangat husus dan menggunakan tiruan dari...

4 Relawan PMI Terpapar COVID Saat Bantu Korban Gempa di Mamuju

Empat orang relawan Palang Merah Indonesia (PMI) terkonfirmasi positif COVID-19 saat membantu korban gempa di Mamuju, Sulawesi Barat. Mereka diduga terpapar saat menjalankan misi kemanusiaan tersebut.

Lantik Anggota PAW, Ketua MPR Ingatkan Pentingnya Haluan Negara

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) melantik anggota MPR RI Pergantian Antar Waktu (PAW) Bimantoro Wiyono. Dalam pelantikan tersebut, Bamsoet mengingatkan gagasan Pokok-Pokok Haluan Negara (PPHN), sebagaimana direkomendasikan MPR RI 2014-2019, perlu diwujudkan pada masa jabatan MPR RI 2019-2024.

Popular categories

Recent comments