Babak Baru Pengkritik Putin Tewas Diracun Agen Saraf Kimia

-

Berlin

Kasus keracunan yang menimpa pemimpin oposisi Alexei Navalny memasuki babak baru. Kremlin menyatakan Rusia siap bekerja sama secara penuh dengan Jerman terkait kasus ini.

Pernyataan ini disampaikan Kremlin usai pemerintah Jerman mengonfirmasi bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Secara umum, kami mengonfirmasi bahwa kami siap dan memiliki kepentingan dalam kerja sama penuh dan pertukaran data atas topik ini dengan Jerman,” ucap juru bicara Kremlin atau Kantor Kepresidenan Rusia, Dmitry Peskov, kepada wartawan setempat, seperti dikutip RIA Novosti dan dilansir AFP, Kamis (3/9/2020).

Namun Peskov mengeluh bahwa Rusia belum mendapat jawaban dari Jerman atas permintaan berbagi temuan dengan dokter-dokter Jerman soal kondisi Navalny.

Dia bersikeras menyatakan bahwa sebelum Navalny dievakuasi ke Berlin, Jerman pada 22 Agustus lalu, tim dokter Rusia tidak menemukan jejak racun dalam tubuhnya. Peskov merujuk pada pernyataan awal dokter-dokter yang merawat Navalny di Siberia.

“Sebelum pria yang sakit itu dibawa ke Berlin, seluruh rangkaian tes dilakukan di negara kami sesuai standar internasional, tidak ada jejak racun yang terdeteksi,” sebutnya, tanpa menyebut nama Navalny.

Sementara itu, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengecam Jerman karena tidak memberikan bukti yang mendukung pernyataan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok.

“Kami mendesak mitra kami untuk menawarkan kerja sama penuh dan pertukaran informasi,” tegas juru bicara tersebut. Dia mengkritik pengumuman dari Jerman sebagai ‘pengumuman publik yang keras tanpa menyajikan fakta sama sekali’.

Sebelumnya, Pemerintah Jerman dalam pengumuman pada Rabu (2/9) waktu setempat menyatakan bahwa Navalny diracun dengan agen saraf Novichok. Hal itu mendorong Kanselir Jerman, Angela Merkel, untuk menuntut jawaban dari Kremlin.

“Jelas bahwa Alexei Navalny merupakan korban tindak kejahatan,” sebut Merkel dalam pernyataannya. “Dia sengaja dibungkam dan saya mengecam ini sekeras mungkin, atas nama pemerintah Jerman,” tegasnya.

Sebagaimana dilansir DW, Kamis (3/9) Merkel mengatakan tes toksikologi membuktikan secara meyakinkan bahwa pengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin itu telah diracuni dengan Novicho.

Share this article

Recent posts

Pria di Aceh Bunuh Nenek Sendiri Demi Ambil Uang Rp 500 Ribu-Cicin Emas

Seorang pria di Aceh Tamiang, Aceh, ABS (18), diduga membunuh neneknya R (61) demi mengambil uang dan emas. ABS diduga mengajak temannya BWR (17) saat mencekik R hingga tewas. "Kejadiannya terjadi di rumah korban pada Rabu tengah malam kemarin. Kedua tersangka masuk ke rumah dengan lebih dulu mengetuk pintu," kata Kasubbag Humas Polres Aceh Tamiang,…

Togel Hongkong: Makanan Utama Indonesia

Dikenal serupa Togel Hongkong dalam bahasa Mandarin dan ditulis sebagai tongkat Ali dalam kaidah Indonesia, hidangan mie ini sangat laku di Asia...

Bagaimanapun, saya harap Kamu menikmati artikel tersebut dan belajar zat darinya. Ingat sekadar, tidak ada simpanan instan dan diantaranya bentuk lotere segala sesuatu pun,...

Jadi, Dikau satu diantara yang enak memenangkan lotere. Luput!Dan akan memerlukan waktu lama guna membangun kepercayaan diri dan harga muncul itu. Anda...

JoMan Desak Sofyan Djalil Didepak, Jubir BPN Anggap Kasak-kusuk

"Entah apa maksud JoMan menyampaikan kasak-kusuk yang sifatnya seakan lebih akurat dari pengambil keputusan sendiri," kata Taufiqulhadi, kepada wartawan, Rabu (14/4/2021). Menurut Taufiqulhadi, hingga kini belum ada pembicaraan mengenai reshuffle kabinet. Yang ada, sebut dia, para pihak yang di luar kabinetlah yang menginginkan adanya reshuffle.

Apa sebab HK Hari Ini Memiliki Keunggulan dalam Taruhan?

Jika Dikau baru mengenal Hong Kong atau belum pernah mengunjungi darat ini, maka Kamu pasti perlu menguji pacuan kuda HK Hari Ini....

Popular categories

Recent comments