6 Hari Tak Ada Kasus Corona, Vietnam Mulai Longgarkan Social Distancing

-

Hanoi

Otoritas Vietnam mulai melonggarkan langkah-langkah social distancing yang diterapkan untuk membatasi penyebaran virus Corona (COVID-19). Para pakar menilai keputusan sejak awal untuk memberlakukan karantina massal dan pelacakan kontak, secara luas berkontribusi pada kesuksesan dalam mengendalikan pandemi ini.

Meskipun berbagi perbatasan darat dengan China, Vietnam sejauh ini mencatatkan ‘hanya’ 268 kasus virus Corona, dengan nol kematian.

Seperti dilansir AFP, Kamis (23/4/2020), meskipun jumlah pemeriksaan virus Corona di Vietnam relatif rendah dan para pakar memperingatkan bahwa Kementerian Kesehatan Vietnam menjadi satu-satunya sumber data resmi, mereka juga menyebut ada sedikit alasan untuk tidak mempercayai otoritas Vietnam.

Vietnam merupakan salah satu negara pertama yang melarang penerbangan dari dan ke China. Sejak awal Februari, saat negara ini baru melaporkan puluhan kasus, sejumlah desa yang dihuni 10 ribu orang ditempatkan di bawah karantina massal untuk pencegahan penularan.

Tidak hanya itu, Vietnam juga melakukan pelacakan kontak secara agresif. Salah satu warga Hanoi bernama Nguyen Trinh Thang (72) menjelaskan bagaimana dirinya dan timnya dari satu kelompok masyarakat ditugasi memeriksa seluruh dugaan kasus virus Corona di wilayahnya.

“Kami mendatangi setiap gang, mengetuk setiap pintu. Kami mengikuti panduan dari pemerintah kami bahwa ‘melawan pandemi seperti melawan musuh’,” tuturnya kepada AFP.

Direktur Regional Pasifik Barat pada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Takeshi Kasai, menyebut kesuksesan Vietnam dalam meyakinkan warganya untuk bekerja sama, telah menjadi kunci. “Mereka sungguh melakukan bagian mereka,” kata Kasai, sembari menyebut sekitar 80 ribu orang ada di bawah karantina.

“Saya pikir itulah alasannya mengapa mereka (Vietnam) mampu terus menjaga angkanya (penularan) kecil,” ucapnya.

Share this article

Recent posts

Kata Erdogan ke Yunani Usai Gempa: Solidaritas Lebih Berharga dari Banyak Hal

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menyampaikan belasungkawa kepada Yunani setelah gempa Magnitudo (M) 7 yang mengguncang Yunani dan Turki.

Bela Mahathir Soal Cuitan Kontroversial, Najib: Dia Tak Bermaksud Begitu

Mantan Perdana Menteri (PM) Malaysia Najib Razak membela sesama mantan PM, Mahathir Mohamad atas cuitan kontroversialnya yang dihapus Twitter.

Jet Tempur Taiwan Jatuh ke Laut, Pilot Tewas

Seorang pilot Taiwan tewas setelah jet tempurnya jatuh di lepas pantai timur pulau itu saat latihan rutin.

Sepekan Jelang Pilpres AS, Sudah 70 Juta Warga Gunakan Hak Pilih

Lebih dari 70 juta warga AS telah menggunakan hak pilihnya dalam pemungutan suara awal atau early voting dalam pilpres tahun ini.

Bom Meledak di Madrasah Pakistan, 7 Orang Termasuk Anak-anak Tewas

Sebuah bom meledak di dalam kelas di sebuah madrasah di Pakistan. Tujuh orang, termasuk anak-anak, tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam insiden ini.

Popular categories

Recent comments